TALKSHOW EDUKASI LINGKUNGAN Djarum Foundation Ajak Generasi Muda Peduli Sampah

Posted : 05 Dec 2018

SIDOARJO – Komitmen Bakti Lingkungan Djarum Foundation untuk berkontribusi menjaga kelestarian lingkungan terus dibuktikan dengan program penanaman pohon dalam rangkaian besar program Djarum Trees For Life (DTFL). Sejak DTFL memulai program penanaman pohon trembesi di tahun 2010, hingga saat ini DTFL telah berhasil menanam 2.220 KM trembesi dan berpotensi untuk menyerap 28,5 juta ton CO2 per tahun per pohon. Sementara itu lebih dari 700.000 bibit mangrove di tanam di pantai utara Jawa Tengah, dan konservasi Lereng Muria pun terus dilakukan.

Selain melakukan penanaman, beberapa waktu lalu DTFL juga menggelar kegiatan diskusi dengan menyelenggarakan talkshow bertema “Pengaruh Sampah Terhadap Perubahan Iklim dan Dampaknya Terhadap Bumi” di Alun-alun Sidoarjo, Jawa Timur yang diikuti oleh puluhan mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi di Jawa Timur.

Dalam talkshow tersebut hadir pula Kepala Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam Jawa Timur – Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Dr. Nandang Prihadi, S. Hut, M.Sc serta Duta Lingkungan yang juga selebritis Tasya Kamila, dan Social Entrepreneur terpilih pada Young Leaders Summit on Ethical Leadership dari Asia Europe Foundation, Vania Santoso dan dimoderatori oleh Youtuber Tanah Air, Jovial Da Lopez.

Sampah menjadi topik utama dalam talkshow ini karena berdasarkan data Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia, proyeksi timbunan sampah rumah tangga dan sampah sejenisnya terus meningkat dari tahun ke tahun. Jumlah sampah telah mencapai 65,8 juta ton pada 2017. Proyeksi jumlah sampah tahun ini meningkat menjadi 66,5 juta ton dan diperkirakan akan terus meningkat menjadi 67,8 juta ton pada 2020 dan 70,8 ton pada 2025.

“Manusia punya kontribusi sangat besar dalam menghasilkan sampah dan emisi gas rumah kaca (GRK),” ungkap Nandang Prihadi dalam talkshow yang digelar di Alun-alun Sidoarjo, Rabu (5/12) yang lalu.

Nandang juga menggaris bawahi pentingnya memilah sampah rumah tangga yakni sampah organik dan sampah anorganik. “Memilah sampah rumah tangga adalah salah satu cara yang dapat ditempuh untuk membantu bumi kita menjadi lebih asri. 75 % sampah yang dihasilkan manusia adalah sampah organik atau sisa makanan. Sampah yang mengalami pelapukan (dekomposisi) dapat diolah menjadi pupuk sedangkan sampah anorganik dapat didaur ulang,” paparnya.

Untuk itu gerakan sadar lingkungan dengan mendaur ulang sampah sangat disarankan guna mengurangi laju proyeksi timbunan sampah yang terus meningkat setiap tahunnya. Hal ini diamini oleh Tasya Kamila, selebritis yang didaulat menjadi Duta Lingkungan dari KLHK RI.

Dalam keseharian, Tasya memerhatikan pemilahan sampah rumah tangganya. Di sela kegiatannya yang padat, Tasya memiliki tabung komposter pribadi atau alat yang digunakan untuk membuat pupuk dari sampah sisa makanan.

“Salah satu komitmen aku terhadap lingkungan adalah perhatian terhadap sampah. Aku sudah mulai mengolah sampah menjadi pupuk kompos. Di rumah aku nabung sampah. Aku pisahkan sampah basah yang bisa terurai alami seperti sisa makanan, kulit buah, dan daun-daunan. Setelah dimasukkan ke tabung komposter, disemprot dengan bioaktivator (pengurai) lalu tunggu 3-5 hari. Pupuk cair sudah bisa dipakai,” terang pelantun “Libur Telah Tiba” itu.

Selain itu, Tasya menghimbau generasi milenial untuk lebih siap sadar lingkungan. Perempuan 26 tahun tersebut mengingatkan bahaya penggunaan kantong plastik yang butuh waktu lama untuk terurai. Tasya sangat prihatin dengan banyaknya sampah plastik yang dibuang di laut, sungai, dan ekosistem lain sehingga dapat menyebabkan binatang mati/punah.

"Ibaratnya mungkin cuma satu bungkus permen saja yang kita buang sembarangan. Seandainya ada satu juta orang melakukan hal yang sama, timbunan sampah jadi banyak sekali. Itu baru satu plastik kecil, bagaimana dengan sampah yang lain. Sudah saatnya kita kurangi plastik. Mulailah membawa botol minum dan tas belanja dari rumah dan juga gunakan produk daur ulang lainnya. Pokoknya kita harus memaksimalkan Reduce, Reuse dan Recycle,” ucapnya.

Tak hanya Tasya, sikap sadar lingkungan juga ditunjukkan oleh Social Entrepreneur terpilih pada Young Leaders Summit on Ethical Leadership dari Asia Europe Foundation, Vania Santoso. Perempuan asal Surabaya, Jawa Timur ini sejak muda sudah menjadi aktivis gerakan penghijauan dengan membuat produk eco-fashion yang dipasarkan di dalam dan luar negeri. Bahan utama yang digunakan adalah sak semen, plastik yang dikombinasikan dengan tenun atau batik sebagai variasi.

"Contohnya tas ini yang merupakan daur ulang dari limbah sampah. Saya ambil dari bungkus semen/sak semen. Nggak cuma dibuat tas, ini bisa jadi sepatu, dompet atau ikat pinggang. Bagus, ramah lingkungan dan orang tidak menyangka ini dari daur ulang sampah karena terlihat seperti kulit dan tahan air," tutur Vania. Ia tak menyangka produknya diminati sampai mancanegara hingga menghasilkan omset puluhan juta rupiah. 

Melalui talkshow ini, diharapkan generasi muda lebih bijak dan peduli terhadap pelestarian lingkungan hidup. Wujud mencintai lingkungan bisa dimulai dari lingkup yang paling kecil seperti menghemat pemakaian air dan listrik.

“Dengan langkah kecil ini, kita bisa bersama-sama mewujudkan tujuan nyata menjaga pelestarian alam. Sebagai generasi muda, kita harus jadi yang paling giat membuat perubahan untuk sadar lingkungan. Yuk berubah untuk Indonesia,” pungkas Jovial menutup talkshow. 

*** 

Sekilas tentang Djarum Foundation

Sebagai salah satu produsen rokok terbesar di Indonesia yang berasal dari Kudus, Jawa Tengah, Indonesia, PT Djarum memiliki komitmen untuk menjadi perusahaan yang turut berperan serta dalam memajukan bangsa dengan cara meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan mempertahankan kelestarian sumber daya alam Indonesia.

Berangkat dari komitmen tersebut, PT Djarum telah melakukan berbagai program dan pemberdayaan sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) di masyarakat dan lingkungan selama kurun waktu 60 tahun. Pelaksanaan CSR ini dilaksanakan oleh Djarum Foundation yang didirikan sejak 30 April 1986, dengan misi untuk memajukan Indonesia menjadi negara digdaya yang seutuhnya melalui 5 bakti, antara lain Bakti Sosial, Bakti Olahraga, Bakti Lingkungan, Bakti Pendidikan, dan Bakti Budaya. Semua program dari Djarum Foundation adalah bentuk konsistensi Bakti Pada Negeri, demi terwujudnya kualitas hidup Indonesia di masa depan yang lebih baik dan bermartabat.

Djarum Trees for Life

Djarum Trees for Life (DTFL) merupakan program dari Bakti Lingkungan Djarum Foundation untuk melestarikan dan menghijaukan lingkungan. Diawali dengan penghijauan di Kota Kudus pada tahun 1979, kini program Djarum Trees for Life telah menanam lebih dari 2 juta pohon yang tersebar di berbagai kota di Indonesia.

Melalui program penanaman trembesi yang dimulai pada tahun 2010, DTFL telah berhasil menghijaukan jalur Pantai Utara Jawa (Pantura), Madura, Lombok, dan Medan sepanjang 2.220 KM dengan potensi penyerapan CO2 sebesar 28,5 ton/tahun/pohon. Selain trembesi, DTFL juga telah menanam lebih dari 600,000 bibit Mangrove di Pantai Utara Jawa Tengah untuk mengembalikan ekosistem pantai dan muara serta mencegah abrasi, dan lebih dari 72,800 bibit ditanam di lereng Gunung Muria untuk mengembalikan kawasan Muria sebagai daerah tangkapan air.

Sebuah Pusat Pembibitan Tanaman (PPT) pun didirikan untuk mendukung program penanaman trembesi, konservasi di sekitar pantai, konservasi hutan dan juga menjadi tempat untuk melestarikan berbagai jenis tanaman yang terancam punah. Hingga saat ini, PPT telah mengoleksi lebih dari 230 jenis tanaman. Berbagai program dijalakan berkesinambungan dan saling melengkapi demi masa depan lingkungan yang lebih baik. Informasi lebih lanjut mengenai Bakti Lingkungan Djarum Foundation bisa diakses di www.djarumfoundation.org dan www.djarumtreesforlife.org.

Informasi lebih lanjut:

Tania Anggraini
Program Associate
Bakti Lingkungan Djarum Foundation
tania.anggraini@djarum.com


Share to Facebook Share to Twitter Share to Google

Artikel Lainnya

Video Lainnya